tembok besar china

Sejarah Panjang Tembok Besar Tiongkok, Siapa Kaisar yang Membangunnya?

0 Comments

Tembok Besar Tiongkok atau beberapa orang mengenalnya sebagai Tembok Besar Cina tidak diragukan lagi adalah salah satu pencapaian terbesar umat manusia. Serangkaian tembok dan benteng kuno ini terbentang sejauh 21.196 km dari tanah Tiongkok di sepanjang perbatasan utara.

Sejak abad ke-18, Tembok Besar Tiongkok telah diakui secara internasional sebagai lambang ikonik kekuasaan dan otoritas Tiongkok. Dengan demikian, berbagai kaisar penguasa modern sejak saat itu sangat berhati-hati untuk memulihkan, memperbaiki, dan melindungi tembok tersebut bukan sebagai sistem pertahanan, tetapi sebagai lambang budaya dan sejarah yang sangat penting.

Tembok itu dibangun perlahan selama 2.300 tahun oleh 9 dinasti yang berbeda, menjadikannya bagian yang sangat penting dari sejarah Tiongkok. Karena alasan inilah tembok tersebut menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO yang dilindungi pada tahun 1987.

Salah satu area tembok yang paling terkenal, Badaling, yang terletak 70 km barat laut Beijing. Ini dipugar secara ekstensif pada akhir 1950-an. Sementara restorasi yang lebih luas telah berlangsung sejak 1980-an, dengan berbagai tingkat keberhasilan.

Tembok Besar Tiongkok juga diakui sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia modern pada tahun 2007. Lalu, siapakah sebenarnya yang memulai pembangunan tembok ini dan apa sebenarnya tujuan awal tembok ini dibangun? Mari kita telusuri jejaknya dari Dinasti awal.

  1. Raja Dinasti Zhou

Bagian paling awal dari Tembok Besar Tiongkok dibangun oleh penguasa Tiongkok dari Dinasti Zhou. Selama ini, mereka membangun serangkaian tembok yang relatif pendek. Berabad-abad kemudian, ini akan digabungkan menjadi satu tembok yang lebih besar.

Tujuan dari tembok batas awal ini adalah untuk melindungi wilayah Tiongkok dari penyerbu asing yang nomaden dan barbar. Saingan terbesar mereka termasuk bangsa Mongol, Turki, dan Manchu.

Reruntuhan dinding di sepanjang jalur di Tembok Besar Tiongkok.
  1. Kaisar Qin Shi Huang

Selama abad ke-3 SM Dinasti Qin, Kaisar Qin Shi Huang menyusun gagasan tentang ‘Tembok Besar’ pertahanan yang akan menjangkau sebagian besar tanah Tiongkok. Sebagai penguasa pertama Cina yang bersatu, Kaisar Qin Shi Huang mulai membangun tembok pada tahun 221 SM.

Di bawah kepemimpinannya, benteng sebelumnya antara negara-negara Tiongkok telah disingkirkan. Selanjutnya, tembok yang ada di sepanjang perbatasan utara Cina digabungkan menjadi sistem panjang sekitar 10.000 li (satu li sama dengan sekitar sepertiga mil). Ancaman utama bagi Tiongkok saat ini adalah dari suku Xiongnu utara, oleh karena itu tembok diperkuat di daerah ini.

  1. Dinasti Han

Selama Dinasti Han, tembok diperpanjang dan diperkuat. Pada puncak Dinasti, tembok itu membentang dari Lop Nur di barat hingga Liaodao di timur. Dengan demikian, Tembok Besar Cina mencapai sekitar 8.000 km, termasuk cabang dan dinding pendukungnya.

Belakangan, selama Dinasti Song dan Yuan, tembok itu diserbu oleh orang asing yang menyerang titik terlemahnya. Setelah menemukan jalan mereka, orang-orang Mongolia akhirnya menguasai Kekaisaran Tiongkok. Invasi ini meninggalkan Tembok Besar dalam keadaan yang rusak parah.

Iklan untuk Anda: Orang yang Menderita Sakit Pinggul dan Lutut Harus Tahu!
Advertisement by
  1. Jenderal Qi Jiguang dan Dinasti Ming

Dinasti Ming adalah periode yang berbuah dalam sejarah Tiongkok. Penduduk asli Han yang tersisa menggulingkan penguasa Mongol dan merebut kembali jantung mereka, sehingga memunculkan era Ming.

Selama dinasti inilah Tembok Besar Cina seperti yang kita kenal sekarang dimulai. Pada tahun 1474, Jenderal Qi Jiguang mengawasi pembangunan bagian Tembok Besar yang paling terkenal dan terpelihara, mulai dari Shanhaiguan hari ini di Hebei hingga Juyongguan di Beijing.

The Wall Street Journal
Monumen Jenderal Qi Jiguang dan Tembok Besar Tiongkok.

“Pada zaman Ming, ini adalah rumah bagi suku penunggang kuda nomaden. Prajurit yang menakutkan ini telah menyerang dan menjarah Tiongkok selama berabad-abad. Ming membangun Tembok Besar untuk mencegah mereka masuk,” kata Arkeolog Dr Allan Maca, yang memimpin sebuah tim penelitian pada Tembok Besar. “Kini, sekitar 600 tahun kemudian, para ahli China menggunakan sains dan teknologi untuk mengungkap rahasianya.”

Di bawah kepemimpinan Ming, tembok itu juga diperluas untuk mencakup jembatan, kuil, menara pengawas, platform, dan pagoda. Kota-kota bahkan dibangun di sepanjang tembok sebagai tempat bagi para tentara garnisun untuk persiapan jika serangan terjadi tiba-tiba.

Pekerjaan restorasi dan konstruksi yang ekstensif ini berlanjut sepanjang abad ke-14 dan ke-17 M. Kemudian pekerjaan restorasi juga diselesaikan oleh Dinasti-dinasti baru berikutnya.

“Tembok itu, adalah pertahanan yang terbuat dari berbagai bahan – batu, tanah kompak, bata – yang dibangun atas perintah kekaisaran untuk melindungi kekaisaran dari invasi,” kata William Lindesay, seorang warga Inggris yang telah mengabdikan sebagian besar masa dewasanya untuk menjelajahi dan mempelajari Tembok Besar, seperti yang dilansir The New York Times. “Orang Cina memiliki sejarah panjang membangun tembok, berasal dari periode Negara Berperang, dan mungkin ada 20 tembok dalam sejarah bangsa. Namun dalam terminologi Tiongkok, Tembok Besar dianggap sebagai satu proyek pertahanan berkelanjutan.”

  1. Jenderal Qi Jiguang dan Dinasti Ming

Dinasti Ming adalah periode yang berbuah dalam sejarah Tiongkok. Penduduk asli Han yang tersisa menggulingkan penguasa Mongol dan merebut kembali jantung mereka, sehingga memunculkan era Ming.

Selama dinasti inilah Tembok Besar Cina seperti yang kita kenal sekarang dimulai. Pada tahun 1474, Jenderal Qi Jiguang mengawasi pembangunan bagian Tembok Besar yang paling terkenal dan terpelihara, mulai dari Shanhaiguan hari ini di Hebei hingga Juyongguan di Beijing.

The Wall Street Journal
Monumen Jenderal Qi Jiguang dan Tembok Besar Tiongkok.

“Pada zaman Ming, ini adalah rumah bagi suku penunggang kuda nomaden. Prajurit yang menakutkan ini telah menyerang dan menjarah Tiongkok selama berabad-abad. Ming membangun Tembok Besar untuk mencegah mereka masuk,” kata Arkeolog Dr Allan Maca, yang memimpin sebuah tim penelitian pada Tembok Besar. “Kini, sekitar 600 tahun kemudian, para ahli China menggunakan sains dan teknologi untuk mengungkap rahasianya.”

Di bawah kepemimpinan Ming, tembok itu juga diperluas untuk mencakup jembatan, kuil, menara pengawas, platform, dan pagoda. Kota-kota bahkan dibangun di sepanjang tembok sebagai tempat bagi para tentara garnisun untuk persiapan jika serangan terjadi tiba-tiba.

Pekerjaan restorasi dan konstruksi yang ekstensif ini berlanjut sepanjang abad ke-14 dan ke-17 M. Kemudian pekerjaan restorasi juga diselesaikan oleh Dinasti-dinasti baru berikutnya.

“Tembok itu, adalah pertahanan yang terbuat dari berbagai bahan – batu, tanah kompak, bata – yang dibangun atas perintah kekaisaran untuk melindungi kekaisaran dari invasi,” kata William Lindesay, seorang warga Inggris yang telah mengabdikan sebagian besar masa dewasanya untuk menjelajahi dan mempelajari Tembok Besar, seperti yang dilansir The New York Times. “Orang Cina memiliki sejarah panjang membangun tembok, berasal dari periode Negara Berperang, dan mungkin ada 20 tembok dalam sejarah bangsa. Namun dalam terminologi Tiongkok, Tembok Besar dianggap sebagai satu proyek pertahanan berkelanjutan.”

Baca Juga : https://www.walnutadvisory.com/5-danau-terindah-di-pakistan/

Related Posts

Kek Lok Tong best place in Ipoh Malaysia, entrance fee, ticket price, opening hours dan address yang terkini.

Kek Lok Tong Ipoh

0 Comments

Kek Lok Tong adalah sebuah tarikan yang dulunya digunakan untuk…

Pasar Pagi Ipoh

Pasar Karat Ipoh

0 Comments

Pasar Karat Ipoh sangat cocok untuk kamu yang suka dengan…